Me and The Cinema #2

25

12/07/2011 by DiBot

Acara nonton bioskop sudah mulai berubah, gue mulai berani dan dibolehkan nonton (pergi ke bioskop) sendirian, walaupun perjuangannya agak berat, terutama setelah bokap mulai sibuk dan nggak bisa ngajak kakak yang sudah beranjak remaja dan punya selera film yang berbeda.
Circa awal tahun 90an, satu hari almarhumah nyokap mendapat undangan dari Walikota Jakarta Timur, undangan peresmian bioskop Buaran Theater, kok bisa? hehehe…maklum dulu almarhumah cukup aktif di kegiatan PKK, jadi lumayan dekat lah dengan para petinggi daerah. Namun sayang, kita tidak jadi menghadirinya 
Namun setelah itu, terkadang almarhumah nyokap sering mendapat karcis nonton gratis Buaran Theater yang tentu saja jadi rebutan kita berdua, biasanya sih dapat 2 (dua) karcis, lumayan banget dah namun sayangnya TIDAK bisa dipakai nonton Sabtu-Minggu, jadi solusinya biasanya kita pergi sehabis pulang sekolah setelah Sholat Jum’at. Kadang gue pergi sama teman sebelah rumah jika kakak gue lagi nggak niat nonton.
Murah, mudah dicapai (baik dengan angkot atau jalan kaki) dan filmnya up-to-date (pada saat itu yah) jadi alasan gue selalu kembali ke Buaran Theater, meskipun dulu pernah ada Central 21 (yang terbakar saat kerusuhan 1998), tapi Buatan Theater tetap jadi pilihan utama gue, saat jaman pacaran di SMA dulu pun mantan sering gue ajak nonton disini, walau hati selalu deg deg-an kalau ngajak dia…takut ke-gap soalnya…maklum SMA gue kan masih sekitaran situ juga.
Alhamdulillah sempat juga mengajak istri nonton disini beberapa waktu lalu saat menonton Eclipse, istri pun sempat terkejut karena di Jakarta masih ada bioskop seperti Buaran Theater yang jadul dan semuanya masih sama seperti saat gue pertama menonton disana, despite ini adalah bioskop grup 21.

Ngomong-ngomong saat pacaran dulu, cukup banyak waktu dihabiskan nonton di bioskop, walau dari semua mantan walau mungkin hanya dengan mantan pacar saat kuliah aja yang sering gue ajak ke bioskop, maklum jadwal kuliah yang ‘gaib’ (pagi dan dilanjutkan sore hari) memang menggoda untuk cabut ke bioskop, apalagi posisi kampus yang dekat dengan bioskop, cukup naik bajaj 5rb perak dah nyampe ke Mal Taman Anggrek.
Mungkin dari semua film yang gue tonton bersama mantan saat kuliah ini, saat nonton film The Propehcy 2 lah yang paling berkesan, karena saat itu mantan gue pules tidur di bioskop sementara gue asyik nonton sendirian, maklum gue sangat suka seri pertamanya dan seri ketiganya sudah duluan ditonton via Laser Disc.
Dengan istri pun, pertama kali kencan yaaa di bioskop (standar banget yah), kebetulan saat itu berhasil dapat tiket nonton bareng The Brothers Grimm di PS, pulang beres nonton iseng-iseng kita melipir ke ‘mall’ disampingnya STC…eh kok ya disana malah ‘nembak’ dia disana dan Alhamdulillah…diterima 
Sampai sekarang pun ritual nonton film masih berlanjut, gue mulai meracuni istri dengan film-filmkomik walau harus terpaksa berkorban nemenin dia nonton film-film macam Twilight Saga dan Sex In The City.
Satu filmkomik yang berkesan tentusaja Superman Returns (despite filmnya mengecewakan bagi gue), uniknya karena film ini TIDAK gue tonton bersama mantan pacar (yang sekarang jadi istri) gue, tapi ama teman dekat gue. Unik karena disaat yang bersamaan dia sedang operasi di Bogor. Walau akhirnya beberapa hari setelah itu gue ngebesuk dia, tapi tetap aja bikin dia kesel, dan selalu diungkit-ungkit ama dia sampai sekarang…hehehe…yaa maaf jaman dulu mana berani gue ke Bogor sendirian.
Next stop : The Epilogue.

Gambar : di ambil dari Internet.
—To Be Continued…
This is ME → DiBot

25 thoughts on “Me and The Cinema #2

  1. film pertama nonton ke bioskop bareng bokap yaitu RAMBO 2, itupun bioskop kelas murah, kursi fiber, penonton pada bebas ngerokok dan tidak ada AC cuma kipas angin.

  2. ancha anwar says:

    Buaran Theater itu masih operasi sekarang?

  3. iip .. says:

    sedang operasi tapi nonton?

  4. DiBot ! says:

    dulu jakarta juga banyak yg kayak gitu oom, tapi nggak pernah nonton disitu…masuk situ juga harus rajin2 nepokin nyamuk dan siap2 kalo ada tikus melintas di layar atau di sela-sela bangku penonton

  5. DiBot ! says:

    masih dong!!! sekarang full film lokal aja, kl masih ada film import cukup cepet lho masuknya walau kelasnya bukan kelas menengah atas

  6. DiBot ! says:

    dia yg operasi, gue sih nonton ama temen gue…hihihi…

  7. ancha anwar says:

    b^^d
    Jadi penasaran pengen nonton di bioskop yang bukan bioskop jaringan 21/blitz

  8. DiBot ! says:

    eiiits…jangan salah itu 21 lho http://www.21cineplex.com/theater.cfm?id=133

    walau tiketnya masih tiket sobek bukan printout

  9. ancha anwar says:

    oooo 😀
    Hahaha… kalo gitu kira2 sama dengan Bioskop Di Depok Plaza (Ramayana). 21 tapi ga terawat banget.

  10. Bimo Pribadi says:

    dulu gw sering nonton di Nusantara mas, sama bokap.. nonton Clint Eastwood yang The Unforgiven..
    alasan nonton itu karena gw pikir judul film itu ada hubungannya sama lagu Metallica yang The Unforgiven, hahaha
    HTM masih goceng cuyy

  11. Bimo Pribadi says:

    gw nonton Superman di Butet
    AC ga dingin, ada nyamuk2 kecil cekot2.. trus banyak bocah2 lari2an hahaha

  12. arsitha chan says:

    Jaman jaman SD, SMP, SMA aku ndak diijinin loh ama nyokap buat nonton dibioskop. Mungkin karena waktu itu pas filmnya kebanyakan yg rada nyrempet2.

  13. Kenapa?

    *ga nyambung sama isi blognya XD

  14. Relly M.M. says:

    sekarang masih rajin Dibot? secara film2 yang masuk ke 21 udah tidak seupdate & segencar dulu…. T.T

  15. DiBot ! says:

    gue justru di nusantara nggak pernah, justru kakak gue yg pernah, dia sempet nonton Die Hard 2 disana…mungkin karena jaman dulu lingkungannya bronx gitu jadi kita males ke sana

  16. DiBot ! says:

    pas gue nonton eclipse ama bini, satu ruangan theater bau baygon

  17. DiBot ! says:

    nah pas jaman2 itu justru dah jarang ke bioskop, karena film barat kan juga dah jarang

  18. DiBot ! says:

    *kepo*

    jauh dan kagak ngarti jalan

  19. DiBot ! says:

    ya nggak lah…kl isinya film indonesia doang…ngapain juga ke bioskop….ntar lebaran juga ditayangin di tipi *donlod aja dah mendingan*

  20. gw nonton bioskop pertama kali adalah Godzilla, kelas brapa sd ya itu…lupa, nasib anak kampung…ga kenal gedung bioskop hahaha

  21. Aku inget dulu nonton speed di bioskop. Masih kecil banget, datang, ha ha hi hi, ngemil, tidur. Kebangun pas mobil loncat jembatan putus, trus tidur lagi haha

  22. Muahaha XD

    Sama deh…Males pergi2 ke kota lain gegara buta arah ^^a

  23. Bimo Pribadi says:

    kumuh sih.. tapi fine2 aja kok
    sekarang masih ada kan ya?
    gila gw masih kebayang suasana dalemnya, sama tempat duduk yang melingker itu 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Recent Posts

Categories

%d bloggers like this: