Me and The Cinema #1

27

11/07/2011 by DiBot

Sharing dikit yah tentang hidup gue dan salah satu keajaiban dunia yang dikenal sebagai Cinema atau mungkin lebih enaknya disini disebut Bioskop.
Lucu kalau bercerita tentang keluarga gue dan hubungannya dengan hobi menonton film, karena sampai sekarang hanya gue dan kakak yang entah bagaimana sangat hobi nonton, bokap dan almarhumah nyokap tidak terlalu suka nonton, baik di rumah (TV atau video) maupun pergi ke bioskop.
Ada cerita lucu dari jaman pacaran mereka dulu, karena kedua orangtua gue adalah perantau maka bisa dibilang pada jaman pacaran dulu pergi bioskop adalah hal yang cukup mewah dan jarang dilakukan bagi mereka, satu waktu bokap mengajak almarhumah nyokap nonton film dan well…maklum yah secara mereka orang kampung yang jarang ke bioskop, entah bagaimana (salah beli tiket atau tidak tau film yang lagi tayang atau apalah) somehow mereka akhirnya malah nonton film BERANAK DALAM KUBUR-nya almarhumah Suzzanna yang notebenenya adalah film yang cukup seram pada jaman itu. Dan langsung SUKSES membuat almarhumah nyokap (yang ternyata nggak suka nonton film seram / horror dan sejenisnya) kapok pergi ke bioskop. 
Besar dikeluarga yang sederhana, maka dulu hiburan hanya terbatas televisi saja, kalau pun nonton sesuatu yang wah biasanya saat silaturahmi Natalan dirumah Pak De’, walau akhirnya (lupa tepatnya) bokap ada rezeki lebih dan mampu membeli video player yang sekarang masih ada lho dirumah bokap.
Mulailah kita berdua (gue dan kakak gue) kalap, apalagi dekat rumah ada tetangga yang membuka Palwa (tempat penyewaan video), mulailah saat itu ribuan judul film pada saat itu kita tonton, walau jaman itu gue masih berkutat di genre film Animasi, Tokusatsu, dan Kung-Fu. Sedangkan genre seperti Horror yang sekarang gue gandrungi justru TIDAK PERNAH tersentuh (untuk yang satu ini akan ada cerita sendiri).
Ke Bioskop adalah hal yang paling kita tunggu-tunggu saat liburan tiba, apalagi saat liburan sekolah. Terutama karena film-filmnya WARKOP DKI, nggak inget kapan tepatnya bokap rajin membawa kita nonton film Warkop tapi yang pasti everytime ada film baru mereka sejak Maju Kena Mundur Kena, kita sekeluarga PASTI nonton di bioskop, eh iya, definisi keluarga itu TIDAK termasuk almarhumah Nyokap yah, sepertinya beliau masih trauma akan kejadian jaman pacaran mereka dulu. 
Dan karena kita tinggal di Jakarta Timur maka hanya 2 (dua) bioskop yang sering kita datangi, pertama adalah ASTOR Theater, sekarang sudah berubah jadi gedung ARION MALL, tepatnya dibagian yang sekarang berdiri McD-nya.
Kedua adalah RAMA Theater, sekarang pun sudah berubah jadi Rawamangun Square, yang dulunya sebelum kerusuhan 1998 berdiri Artomoro Departement Store.
Mungkin karena lokasi yang strategis maka keluarga kita lebih memilih ASTOR Theater yang bahkan sampai circa tahun 1993an masih gue kunjungi. Maklum gue yang dulu bersekolah di kawasan Rawamangun jadi mudah untuk didatangi.
‘Ritual’ nonton Warkop DKI di bioskop terus berlanjut sampai sekitar tahun 90an dimana film-film mereka mulai diwarnai pemunculan gadis-gadis berbikini, yang membuat bokap mulai gerah dan mulai agak menyetop ritual kita itu, maklum kita kan masih di bawah umur.
Dan karena yang ngajak bokap jadilah kebanyakan hanya film-film Indonesia saja yang kita tonton, padahal di rumah saat kita punya video player, justru sangat jarang menonton film Indonesia.
Loncat ke tahun 90an, walau gue dah cerita dikit diatas, gue yang sudah SMP dan bersekolah di kawasan Rawamangun sempat berkecimpung di organisasi intra sekolah semacam Osis dan disaat itu sering mengadakan acara ataupun rapat di hari Minggu, nah setelah acara/rapat itulah saat yang gue tunggu karena biasanya gue dan beberapa teman biasanya langsung cabut ke Astor Theater, sampai akhirnya itu bioskop di pugar dan jadi extension gedung Arion Plaza.
Gambar : di ambil dari Internet, kecuali gambar video player diatas.
— To Be Continued…
This is ME → DiBot

27 thoughts on “Me and The Cinema #1

  1. ancha anwar says:

    itu video playernya masih berfungsi ya?!

  2. jason asionk says:

    Ooo.orang timur juga?
    Buaran theater masih ada lhoo

  3. iip .. says:

    kl gw si dulu senengnya nonton bioskop karena bisa maen ding dong dulu ;D

  4. DiBot ! says:

    buaran akan muncul di tulisan berikutnya

  5. DiBot ! says:

    gue ngk boleh maen dingdong…buang2 duit kata bokap…hehehe…

  6. lila ss says:

    Jaman kecil sangat jarang nonton di bioskop, terbatas film anak2 tahun 80an, Chica dan Kakek Ateng, dll. Dulu di Semarang cukup banyak gedung bioskop, dr kelas elit sampe kelas ada kecoanya. Sekarang tinggal 3. Sampe sekarang juga masih jarang nonton.ritual tahunan nonton Harry Potter and Twilight Saga. Ngandelin rental VCD ato donlotan hahaha

  7. Aku jadi teringat juga dulu, untuk nonton film bagus biasanya cuma bisa pas lebaran di rumah neneh (karena Omku doyan nonton dan punya player), ditunggu kelanjutannya mas Ardi 🙂

  8. Gw baru sekalinya nonton pas jaman kuliah, pas jamannya Superman Returns ;___;

  9. ancha anwar says:

    Wihhh hebat euy. Punya omku tempat kasetnya aja udah macet x___x
    Emang masih ada ya yang nyewain video2 VHS/Betamax?

  10. ancha anwar says:

    Seingatku kalo lebaran yg main filmnya film2 kolosal semua. Saur Sepuh, Tutur Tinular, Babad Tanah Leluhur 😀

  11. DiBot ! says:

    wakakakak…kagak ada lagi lah…tuh barang paling buat nonton video kawinan kakak gue aja, hehehe…katro emang dokumentasi kawinannya masih pake beta, instead of vcd

  12. DiBot ! says:

    kayaknya ini bakal muncul di part 3 atau 4…duuuh moga2 nggak males nulis nih

  13. DiBot ! says:

    tambahin : misteri dari gunung merapi

  14. ancha anwar says:

    =))
    Ga transfer jadi DVD? Kan banyak tuh!
    Eh seingat gw, di kampung keknya masih ada deh rental betamax :))

  15. DiBot ! says:

    hmmm…ada cerita menarik ttg ini juga….moga2 kesampean ditulis juga…

  16. ancha anwar says:

    Jadi ingat Ida Iasha :)~

  17. DiBot ! says:

    dari jaman dulu juga niatnya begitu…tapi somehow kgk ada yg gerak…hehehe…

  18. Bimo Pribadi says:

    sama.. punya bokap dulu dah dikiloin juga kayaknya, hahaha

  19. Bimo Pribadi says:

    dulu gw nonton Manusia Enam Juta Dolar disitu hahaha

  20. arsitha chan says:

    Jaman masih kecil aku sudah diajak bapak nonton bioskop. Waktu itu nonton Tutur Tinular trus beli snack Yoyo

  21. Boleh2…Selama ini kan ane cuma baca sepotong2 aja. Pengen tau kenapa Bang Dibot kecewa sama film itu 😀

  22. Relly M.M. says:

    klu gw hobby nonton ketularan si bokap, nonton jadul bioskop masih pake acara jeda.. trus tukang jualan berseliweran…… ha..ha.. saat itu gw masih SD.. trus tiket bioskop gratis tau dach karena bokap polisi atau mang ada jatah.. O_o klu nonton yang kaset video mah serial mandarin.. itu jg keseringan numpang di tetangga…..:p

  23. DiBot ! says:

    kl masih hayat dikandung badan dan ngk males nulis moga2 sempet terjawab

  24. DiBot ! says:

    snack yoyo, paan tuh? msh ada skrg?

  25. DiBot ! says:

    waduh gue ngk ngerasain tuh kl yg ada interlude gitu, cmiiw seinget gue di india sekarang msh gitu lho, secara pelem india lama durasinya

    kl serial mandarin gue justru jarang, karena ditempat kita pinjem jarang tuh…males juga kl tiba2 ngk tamat karena videonya nggak ada

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Recent Posts

Categories

%d bloggers like this: